Dunia PerGitaran

Hmmm.. Kyaknya ini waktunya mbahas dunia per-Gitaran. Pertama2 tentu aja mbahas Gitar Ku dulu. Total AKu punya 4 gitar. 2 Gitar Listrik dan 2 gitar akustik.Tapi sayangnya salah satu gitar listrik Ku udah dijual…Hiks..Hiks.. Nah 2 Gitar akustik yang masih tersisa itu merk nya Yamaha yang ada di Bandung C330 dan yang di Bontang C310.

Untuk Gitar listrik yang telah tiada itu merknya Ibanez seri Gio(Ini gitar listrik pertama Ku). Untuk yang kedua ga ada merk nya alias Custom(bikin sendiri). Kayaknya lebih seru Kita mbahas gitar listrik custom ku itu. Karena ga baik kalo ngmongin yang telah tiada(Hiperbolis banget yak).

Gitar ku ini “lahir” tanggal 4 Agustus 2007 di Jalan Surapati 239 D Bandung. Dia ini perpaduan Kayu Ash untuk Body-nya dan Maple untuk neck dan fretboardnya. Ni kayu yang dipake asli dari Kanada lo!! Inlay nya aku custom. Inlay nya angka yang ada di fret itu.

OK, lanjut, untuk tremolo-nya make Edge III dari Ibanez. Nah sekarang untuk bagian terpenting : Pickup.
Untuk pickup-nya make 3 dimarzio semua. DP165 “The Breed” untuk Neck, HS-2 untuk middle, dan DP 156 “Hambucker from Hell” untuk neck.

Yang spesial dari gitar ini tu head-nya. Kan kalo kebanyakan gitar head nya ada Merk dari Gitar tersebut, kalo di gitar ini ga. Jadi tulisan yang ada di gitar ini adalah nama ku dan nama “Si Calon Dokter”. So sweet banget gak tu:D

Ini nih foto Gitar ku

Ini nih foto Gitar ku

D (Eh, tulisannya kebaca ga ya)

Ini dia head nya. So sweet banget ga tu:D (Eh, tulisannya kebaca ga ya)

OK, sekian dulu. Mungkin ntar Ku lanjutin mbahas efek gitar yang aku pake.

15 Komentar »

  1. kzcl said

    tidak paham masalah gigitaran…
    hehe…
    btw klo angka2nya di gitar ente maksutnya apa pan???

    • tepan said

      @ Ical
      Ni juga sebagai salah satu cara memperkenalkan Gitar Cal.Hehehe
      Hmmm Kalol itu nomor fret nya Cal. Kan di neck nya (yang panjang itu) ada fretnya. Nah, angka itu nandain itu tu fret ke berapa. Jadi klo difoto kan ada tulisannya 24(walopun numpuk atas bawah gitu), itu artinya itu fret ke 24. Kalo 21 ya berarti itu fret ke 21, 19, 17, dst.

      @Satrio
      Hmmm Kalo ga salah sama pickupnya habis 4,7. Mau bikin bass jga nih?

  2. rsatrioadi said

    habis berapa duit pan?

  3. rsatrioadi said

    wah ngga deh, ga usah custom. pingin yang 6 senar, kalo custom mau berapa duit?? mungkin nanti di suatu masa, tapi ga deket2 ini😀

  4. teslacoil said

    ah iri… awa ga ada duid :((

    • tepan said

      @Alam
      SAnte aja Bos.. Ni juga pelan2 ngumpulinnya.. Dan kalo mo beli kayak efek ato pickup pas awal taun kan biasanya ada diskonan:D

  5. ide said

    kren browww…..

  6. rizkyestu said

    nice guitar gan! Oiya, gw baca tweetnya yani, trus ngebuka link ini. Ada beberapa hal yang kayaknya kita beda selera nih. Kalo gw pribadi, kurang suka model body yang standar, lebih suka lagi kalo dipotong2 dikit buat trademark gitu deh pokoknya. Trus gw lebih suka fretboard ebony, buat gw, itu lebih hell fukin cool dan classy.

    Tapi gitar lo bagus kok, kayaknya lo emang udah jatuh cinta sama sound ibanez ya. Kalo gw sih sound gibson sg heheh..

    Just sharing, keep rawkin!

    • Ini gitar kan ceritanya sebagai tribute untuk jasin Becker, makanya aku buat sama kayak gitarnya dia🙂

      Jatuh cinta sama suara Ibanez? Kok aku bingung ya, ini gitar kan bukan ibanez..🙂

  7. rizkyestu said

    iya itu bukan ibanez, itu custom gw tau.. hahaha.. cuma kan biasanya gitaris itu paling cinta sama gitar pertamanya (ini dari pengalaman gw dan temen2 gw). dan lo nyebutin kalo gitar lo yg pertama kan ibanez.

    gw berani tarohan 500 perak, sedikit banyak dari sound gitar ini lo masih terinfluence sama sound gitar lo yang lama kan? hahahah

    • Wah, kayaknya ente mesti merhatiin lagi tuh Bos. Gitar Ibanez rata2 bodynya Basswood atau Alder dengan fretboard rosewood. Sedangkan gitar ini Bodinya ash dengan fretboard maple. Jadi suaranya udah pasti beda jauh🙂 Dari pemilihan pick up juga udah beda banget sama Ibanez pada umumnya.

      Gitar Ibanez ku yang dulu cuma seri Gio, seri rendahnya dari Ibanez. Jatuh cinta sama gio?? Rasanya nggak lah ya😀 Iya kalo itu RG atau PGM😀

    • Oia, dan satu lagi, biasanya orang ga pernah jatuh cinta sama suara gitar pertamanya, tapi jatuh cinta sama suara gitaris idolanya🙂

      • rizkyestu said

        oke.. berarti settingan sound lo emang lo bikin jauh beda sama gitar yang lama ya.. kalo gitar gw sih, walopun pickup nya beda, tapi gw suruh orang yang bikin itu ngeset suaranya semirip mungkin sama gibson SG. soalnya kalo gw make gitar yang settingan soundnya berbeda jauh, gw “ngga bisa maenin”. ngga dapet feel nya dan pasti ngejamnya jadi ngga ngalir.

        ambil dah 500 nih perak hahahah.. ntar gw titipin yani hahah..

        tapi dari sekian gitaris yang gw tanyain, baru lo yang bilang ngga jatuh cinta sama gitar pertama lo. rata2 yang gw tanyain itu bilang, walopun gitar pertamanya itu jelek, mereka lebih nyatu sama gitarnya yang jelek itu udah kayak cinta pertamanya, dibandingkan sama gitar baru yang lebih bagus. well, this is what i found, not my own opinion hahah.. btw goodluck ya buat lo, mudah2an awet2 sama calon dokternya biar ngga perlu ngelupasin namanya hahahah *jk

        nice share, cya

      • Yup, tentau aja beda jauh. Dulunya kan pake efek digital AX1000G, dan sekarang pake efek2 stomp box. bisa dibaca di sini kalo berminat https://tepan.wordpress.com/2009/01/03/lanjutan-dunia-pergitaranefek-gitar/

        Wah, kalo gitar pertama ane udah sekelas Gibson atau Fender ya jelas aja jatuh cinta🙂 Tapi kalo cuma Ibanez Gio, ya susah deh, walaupun pickupnya udah diganti pake punyanya PRS🙂

        Amin, terima kasih doanya🙂 Lagian itu namanya duah ga bisa di kelupas kok🙂

RSS feed for comments on this post · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: